Mengenal Dasar Ukuran Lensa Kamera

Lensa dibuat dengan berbagai ukuran yang menentukan focal length. Semakin panjang focal length-nya, semakin sempit view-nya tapi semakin dekat dengan objek. Semakin pendek, semakin lebar pandangan yang kita dapat tapi objek akan tampak jauh dalam foto.

Lensa standar disebut lensa prime atau fix dan tidak memiliki fasilitas zoom. Ini berarti satu lensa hanya satu ukuran focal length. Biasanya ia menghasilkan gambar yang lebih tajam dibandingkan lensa zoom. Jika kamu menggunakan prime lens, satu-satunya cara untuk mendekat dan menjauhi objek hanya dengan bergerak. Prime lens ada dalam beberapa ukuran, yaitu 24mm, 35mm, 50mm, 85mm, 100mm, 135mm, 200mm, 500mm, and 1000mm. Lensa ukuran 50mm menghasilkan gambar paling tajam pada bukaan aperture terbesar.

Beberapa lensa yang – memang – mahal, bisa memberikan hasil yang dramatis pada foto yang kamu ambil, misalnya lensa zoom 70-200mm f/2.8 yang bisa menghasilkan foto hampir tampak 3 dimensi. Biasanya digunakan untuk foto-foto makro yang menonjolkan detil kecil.

Crowd

foto yang diambil menggunakan lensa zoom 70-200mm f/2.8 oleh Riesling Dream

Ada juga wide-angle lens yang bisa memberikan pandangan lebar dari kiri ke kanan seperti lensa ukuran 17-40mm f/4.0 sehingga memberikan kesan luas dan lega. Biasanya digunakan untuk memotret landscape.

Molo a Pietra

landscape yang dipotret menggunakan wide angle lens oleh Pietro Omar

Seperti yang sudah pernah kita ulas dalam artikel tentang aperture, angka f atau f/stops akan menentukan juga kecepatan lensa. Semakin kecil angkanya, semakin cepat. Lensa dengan angka f/stops kecil harganya lebih mahal, ukurannya lebih panjang, dan lebih berat karena ia menggunakan banyak kaca untuk mengatur cahaya di dalamnya. Ia bisa memotret lebih baik dengan cahaya rendah dan menghasilkan DoF yang sempit. Lensa zoom yang cepat ada pada ukuran f/stops terkecil 2.8, sementara zoom yang lambat ukuran f/stops terkecilnya 5.6. Lensa fixed yang cepat angka f/stops terkecilnya 1.4 dan 2, sementara yang lambat adalah f/2.8 atau f/4.

Kit lens, atau lensa yang biasanya datang satu paket dengan kamera, adalah lensa zoom dengan range 18-55mm yang termasuk lensa lambat. Jika sudah cukup mengenal dasar-dasar memotret, mungkin kamu ingin mencoba lensa fixed 50mm yang hasilnya bagus tapi harganya terjangkau. Setelah beberapa lama, mungkin kamu akan ingin menabung untuk membeli lensa yang lebih panjang, atau mungkin lensa wide angle sesuai keperluan memotretmu. Mungkin juga kamu harus coba terus menerus memakai satu lensa dalam waktu yang lama sampai kamu benar-benar memahami fungsinya dan mengenal “sweet spot”-nya untk menghasilkan foto terbaik.

Terlepas dari semua ukuran lensa diatas, orang di balik lensa yang lebih menentukan hasil akhir dari foto-foto yang akan dibuat. Fotografer yang tidak bisa memotret tetap akan menghasilkan foto yang buruk meskipun lensanya super canggih.

Penulis : allophelia

sudah menulis 225 post di blog ini.

seorang photography enthusiast yang juga senang menulis dan membuat self-portrait. tulisan-tulisannya bisa dibaca di sini & galeri fotonya ada di sini :)

comments powered by Disqus